2009/06/01

Jangan mudik ke Tasik malam hari

Bukan maksud saya melarang untuk berangkat mudik ke Tasik pada malam hari. Ini lebih ke keinginan saya untuk tidak mudik ke Tasik jika diperkirakan akan sampai di sana pada malam hari. Lebih khusus lagi, kalau perkiraan sampai ke sana di atas jam sembilan malam.

Dulu, ketika awal2 ada taksi di Tasik, semua jadi terasa indah. Kalau sampai di Tasik di atas jam sembilan (sebelum jam satu dini hari tapinya), tinggal naek Taksi aja, ongkos yg dihabiskan adalah sekitar dua puluh ribu rupiah.

Tapi mudik kemarin benar-benar bikin bete. Saya sampai di pool bis yang mengangkut saya dari Jakarta sekitar jam 21:15. Langsung aja saya mendekati Taksi, dan mengatakan tujuan saya. Tapi si supir kemudian bilang, "Pak, kalo malem engga pake argo. Ke rumah bapak itu tiga puluh rebu, lah."

Busettt!!

Saya pernah bayar tiga puluh rebu untuk perjalanan yang sama. Tapi waktu itu saya sampai di Tasik di atas jam satu dini hari. Dan saya bisa maklum. Tapi ini jam sepuluh aja belum. Coba kalau saya satu jam lebih awal, maka ongkos untuk sampai di rumah adalah empat ribu rupiah. Beuh, males deh. Padahal beberapa bulan sebelumnya, taksi dari perusahaan yang sama pada jam yang sama masih pake argo.

Naek ojek? Bakalan sama, paling beda lima rebuan. Ngeborong angkot? (Ini yang terjadi malem kemaren) Lumayan bisa dapet lima belas rebu. Tapi kan mestinya dengan harga semahal itu saya udah bisa gaya2an naek taksi. Ini mah malah di dalem angkot.

Jadi, ini catatan untuk diri sendiri aja: kalau perkiraan datang ke Tasik terlalu malem mending gak jadi mudik.

1 comment:

obat herbal jantung koroner said...

minta di jemput aja kang gakgak.....biasanya kalau saya gitu,salam kenal