2004/08/10

Melayang

Hehehehehehe, melayang sudah harapanku.

"Harapan melayang, berarti harusnya sedih, Mang."

Yee, orang nangis juga ada yg nangis sedih dan nangis bahagia. Masak ketawa gak boleh. Itu diskriminasi namanya.

"OK deh, kakak."

Masalahnya begini, tadi aku mampir ke Comlabs, nanyain tentang rekruitmen asisten utk workshop komputer, siapa tahu yg direkrut bukan cuma asisten tapi juga instruktur. Eh, setelah ngobrol dengan salah satu petinggi di-sana yg kebetulan masih kenal sama saya, saya dapet berita mengecewakan. Yaitu yg direkrut emang cuman asisten. Padahal kalo ada rekruitmen instruktur saya mau tuh.

Ya saya emang agak gengsi kalo jadi asisten lagi, soalnya udah pernah, jadi kalo sekarang bisa ya dapet pangkat yg lebih tinggi gitu. Masak sih dari dulu engga ada kemajuan. Kan hari ini harus lebih baik dari hari kemaren, dan hari esok harus lebih baik dari hari ini, kata pepatah juga begindang.

"Ah, inilah salah satu contoh orang yg sombong."

Sombong? Kalo gak sombong bukan saya dong.

No comments: